Nongkrong bareng Buaya di Costa Rica

Day 504, Km: 25.322


Setelah Panama, sekarang waktunya saya dan Rumba a.k.a Honda Africa Twin tungganganku masuk negara ke 2 di central Amerika ini yaitu Costa Rica. Saya pilih masuk ke Costa Rica lewat perbatasan besar di Paso Canoas. Untuk orang Indonesia harusnya perlu visa tapi karena saya sudah memiliki visa USA dan Canada yang masih aktif jadinya bebas visa buat masuk negara ini. Untuk motor saya wajib memiliki asuransi dan untungnya saya bisa dapatin asuransi kendaraan di perbatasan yang masih satu gedung dengan Bea Cukai. Semua proses gak makan waktu lama dan lanjut kita gas ngikutin Rute no.2.


Nah kebetulan destinasi saya hari itu menuju ke Uvita, salah satu daerah wisata di daerah pesisir bagian barat sekitar 135 Km dari perbatasan. Perjalanan ngikutin rute no.2 cukup menyenangkan dengan suasana hutan tropis dan sesekali lewatin kota kecil. Namun situasi berubah di pertengahan perjalanan diguyur hujan cukup lebat sampai pandangan terbatas. Maklum pada pertengahan tahun memang musim penghujan. Saya tetap memilih jalan di tengah hujan lebat ini sebelum hari gelap biar sampai di penginapan. Nah di penginapan di Uvita saya udah ditungguin sama kawan yang dulu pernah traveling bareng di Argentina bagian Utara, Karim & Joy pasangan asal Swiss yang traveling keliling Amerika pakai truk, tapi kali ini mereka terbang ke Costa Rica karena lagi ada kerjaan dan truknya lagi di titip di Paraguay. Wah senang banget pastinya bisa kopdar lagi sama mereka setelah 5 bulan tak jumpa. Kami banyak bercerita malam itu sambil sambil ngopi di suasana malam yang dingin setelah hujan.


Hari kedua saya di Costa Rica bakalan riding ke arah San Jose ibu kota Costa Rica. Saya berpisah sama Karim & Joy karena mereka bakal ke arah Panama. Cuaca cerah banget hari itu dan saya bakalan riding membelah taman nasional Quetzales menuju San Jose. Asli keren banget pemandangan dan hutan disini. Costa Rica juga memiliki keanekaragaman flora & fauna yang melimpah dan masuk jajaran negara penyumbang biodiversity terbesar di dunia. Di San Jose sendiri saya hanya mampir di salah satu rumah sakit disana buat PCR Test sebagai salah satu persyaratan buat masuk ke negara selanjutnya. Dan setelah semua urusan selesai di hari yang sama saya riding ke arah Barat dari San Jose sekitar 1 jam dan kita bakalan sampai ke tempat kopdar para buaya di jembatan Tarcoles. Seru juga melihat penampakan puluhan buaya yang lagi asik berjemur di bawah jembatan ini asal jangan nyebur aja. Dan gak jauh dari jembatan ini saya nginap di salah satu penginapan eco lodge terbaik disini dan merasakan alam sekitar sini dan beruntung banget bisa lihat Scarlet Macaw yang anggun banget dan terbang bebas di alam.


Saya tak punya waktu lama buat tinggal di Costa Rica karena visa tinggal saya cuma 5 hari di negara ini. Belum lagi cuaca yang masih kurang bersahabat karena sering hujan jadi mengganggu keseruanku buat nikmati Costa Rica. Jadi saya pun harus melanjutkan petualanganku ke arah utara ngikutin Rute no.1 yang akan menuntunku menuju destinasi selanjutnya, Nicaragua.


Salam Adventure.











You Might Also Like: