Turing ke Negara Kecil BELIZE

Day 780, Km: 30.842.



Setelah hampir 2 bulan di Guatemala, sekarang saatnya lanjutin petualanganku. Sebelumnya pamitan dulu sama keluarga Sarita pemilik penginapan yang saya tinggal di Santa Anna Peten. Terus langsung gas ke perbatasan Belize di Melchor de Mencos cuma berjarak 90 Km dari Flores. Nah check out dari Guatemala lancar jaya dan masuk ke teritori Belize. Pertama wajib beli asuransi terus ngisi formulir kesehatan sama tunjukin kartu vaksin, lanjut ngisi form di imigrasi dan ternyata free visa untuk orang Indonesia (bagi yang punya visa USA). Setelah itu ngelapor motor saya di bea cukai buat dapetin temporary permit lalu bayar sekitar 15 USD dan terakhir saya beli asuransi kendaraan sekitar 20 USD untuk masa berlaku 2 minggu. Jadi proses semuanya itu sekitar 1 jam aja dan akhirnya bisa gas di Belize menjadi negara ke 77 petualangan Wheel Story. Masuk negara Belize atmosfernya beda banget sama negara-negara Latin lainya. Disini bahasa utama bahasa Inggris, bentuk rumah juga udah beda. Kebanyakan kita melihat rumah panggung.


Destinasi pertama yang dikunjungi reruntuhan Maya Xunantunich yang gak jauh dari perbatasan, cuma harus sekali naik ferry buat nyebrang sungai. Enaknya di Xunantunich bisa bawa hewan piaraan, jadi si Peewee bisa masuk reruntuhan Maya ini. Memang sih gak se megah di Tikal tapi unik juga bisa melihat sisa peninggalan Maya ini di Belize. Karena hari udah sore jadi saya lanjutin turingku ke kota San Ignacio buat kemping disana. Pas lagi buka tenda udah langsung disamperin ikon nya Belize nih burung Tucan.


Hari selanjutnya lanjut kita explore lebih dalam negara kecil ini. Dari Belmopan saya ambil rute ke arah pesisir. Lewatin area pegunungan dan hutan lebat terus sampailah di Hopkins buat nikmati Indahnya pantai Karibia. Tapi tujuan utama saya ke Taman Nasional Cockscomb Basin gak jauh dari Hopkins. Berhubung biaya hidup di Belize lumayan mahal, saya putusin buat kemping lagi disini di desa Maya Center. Pas banget dapat tempat kemping di dekat hutan lebat jadi bisa lihat Tucan lagi Cuma kita kudu waspada karena alam disini banyak hawan liarnya seperti Jaguar. Belum lagi ular berbisa dan tarantula. Cuma alam inilah yang jadi incaran para pelancong. Nah untuk explore taman nasional ini dilarang membawa hewan piaraan karena bisa tercium sama Jaguar jadinya saya bawa Rumba aja dan si Peewee tunggu di tempat kemping sama pemilik penginapan. Terus saya gas ngikutin jalan gravel ini masuk ke dalam taman nasional Cockscomb Basin. 30 menit riding kedalam hutan lebat dan kemungkinan bisa ketemu Jaguar nih. Tapi ada satu lokasi yang mencuri perhatianku yaitu tempat bangkai pesawat yang jatuh tahun 1984. Jadi ceritanya ada seorang peneliti yang lagi memantau populasi Jaguar dengan menggunakan pesawat kecil ini keliling hutan disini terus datanglah badai dan si pilot berusaha daratin pesawat ke jalan raya tapi malah nyangkut di pohon dan jatuh di tengah hutan ini. Si peneliti dan sang pilot selamat.


Hari selanjutnya, lanjut gas lagi saya sama Rumba ke arah utara terus kami kemping lagi di dalam resort dekat Belize Zoo tapi sayang kali ini saya diserang nyamuk karena pas kemping dekat rawa-rawa. Ya di Belize sendiri kebanyakan kita ketemu rumah panggung biar penghuninya aman dari ular dan Jaguar sama pas musim hujan aman dari banjir. Dan setelah seminggu di Belize kini waktunya saya lanjutin perjalananku ke arah utara buat exit lewat perbatasan Santa Elena dekat Chetumal-Mexico. Dan semoga bisa masuk Mexico lagi tanpa hambatan.


Salam Adventure.




You Might Also Like: