top of page

Welcome to Bear Country

Day 865, Km: 43.779.



Akhirnya petualangan ku menyusuri jalur di pesisir pantai barat di US berakhir sampai di Seattle dan di kota ini bakalan melakukan persiapan-persiapan khusus nih buat motor kesayangan si Rumba a.k.a Honda Africa Twin sebelum lanjut berpetualang ke utara karena sebentar lagi bakalan masuk ke destinasi selanjutnya yaitu Kanada.


Nah pas masuk Seattle malah dapat sambutan nih dari teman-teman biker di sini terus diajak riding keliling kota, mejengin motor di depan kantor pertama Boeing sampai mampir ke makam Bruce Lee. Udah gitu karena beberapa parts yang saya butuh buat motorku udah tiba di rumah kawan saya Justin jadinya langsung merapat ke rumah Justin karena kebetulan banget garasinya dia punya peralatan perbengkelan yang komplit banget jadinya langsung aja si Rumba kita bedah disana ganti ban baru, rantai baru dan sproket depan belakang juga diganti sambil ngecek kondisi motor.


Setelah 3 hari ngurusin kebutuhan di Rumba di Seattle beres, saatnya lanjutin petualanganku. Setelah 2 jam berkendara ngikutin rute 5, sampailah saya di perbatasan USA – Canada. Lumayan macet juga sih karena saya ambil perbatasan besar yang sibuk tapi pas giliranku di pos imigrasi malah cuma 2 menit doang selesai tanpa harus turun dari motor dan akhirnya sayapun bisa berkendara di Kanada menjadi negara ke 79 petualangan Wheel Story. Senang bercampur haru pastinya karena makin dekat ke garis finish nih. Vancouver menjadi kota pertama yang aku sambangin di Kanada. Dan hari itu juga langsung merapat ke ITPC (Indonesian Trade Promotion Center) di downtown Vancouver. Nah disana langsung disambut sama teman-teman dari ITPC bahkan si Rumba di izinin parkir di dalam ruang promosi, keren banget pokoknya.


Puas jalan-jalan di Vancouver, lanjut gas lagi dan kali ini saya pilih scenic route 99 ke arah Whistler, jalurnya ajib bener apalagi suguhan pemandangan alam nya bikin geleng-geleng kepala. Aura berkendara di Kanada memang beda dari USA. Orang-orang sini juga gak kalah ramah dan karena udah masuk musim panas jadi banyak motor lalu-lalang. Boleh dikatakan musim libur juga jadinya akomodasi harganya mahal, kemping jadi alternatif buat hemat biaya apalagi harga bensin di sini lumayan berasa, per liternya bisa capai 2,7 Canada dollar atau sekitar Rp 30.000. (sesuai kurs berlaku) Rute 99 pun selesai dan terhubung sama rute 97 yang membawaku ke kota Williams Lake dan disana saya di host sama Cindy, lady biker asal Kanada ini kaget setelah mengetahui saya bawa motor langsung dari Indonesia. Trus karena rasa apresiasinya dia pun ngajak saya riding menikmati rute favoritnya disekitar sini sambil nyicipin Apple Pie yang lezat. Seru banget pokoknya berada di Kanada, selain landscapenya yang keren, banyak jalur motoran yang asik juga sambutan hangat biker sini yang ramah bikin semangat jelajah negara yang terkenal sama Maple Sirup dan Bear ini.


Salam Adventure.
















Comments


You Might Also Like:
bottom of page