Banyak Blokade Jalan di Colombia

Day 484, Km: 24.096, Bogota - Colombia


Pagi-pagi banget saya udah gas keluar dari Quito menuju perbatasan Colombia di Jembatan Rumichaca, jaraknya sekitar 250 km, nah 4 jam berkendara dan sampai di perbatasan. semua proses berjalan lancar dan untuk masuk ke Colombia kebetulan border ini memang dibuka untuk turis. Setelah semua beres saya pun lanjutkan perjalanan ngikutin rute 25 menuju Pasto kota pertama yang bakalan saya nginap di Colombia, rute menuju ke Pasto memang sempit tapi pemandangan tebing dan pegunungan hijau bikin betah ditambah suasana sejuk makin enjoy nikmati ridingnya.


Tapi masalah baru pun muncul disini di provinsi bagian selatan Colombia lagi dilanda krisis bahan bakar minyak, pom bensin banyak yang tutup, kalau ada pun antriannya bisa sampai 5 km, bahkan ada yang rela parkir mobil dari semalam biar dapat antri paling depan. Udah saya kelilingi semua spbu di kota ini tapi tidak berhasil dapat bensin. Dengan sisa bensin dari Ecuador saya coba beranikan diri lanjutin perjalanan ke arah Popayan yang masih berjarak 250-an Km dari Pasto dan bakal ngelewatin daerah pegunungan juga nih. Biar irit bahan bakar saya ajak si Rumba alias Honda Africa Twin bermain di kecepatan 60 km/j aja biar makin irit bbm.


Memang di Colombia sendiri lagi terjadi kekacauan akibat protes masyarakat ke pemerintah yang gak habis-habisnya selama beberapa bulan terakhir. Kerusuhan terjadi karena protes kebijakan pemerintah yang ingin menaikan pajak dikala pandemik dan juga permasalahan lainnya. Udah banyak korban jiwa akibat bentroka di beberapa daerah, nah kebetulan jalur yang saya lewatin ini masuk dalam zona merah. Potensi kerusuhan bisa meledak kapan saja di daerah ini. Dan benar saja baru 25 km meninggalkan Pasto di daerah perkampungan terjadi blokade jalan. Warga yang jaga area ini pegang senjata tajam, rasa deg-degan buat coba lewatin portal diantara warga, saya diberhentiin dan disuruh putar balik, saya coba bernegosiasi karena Cuma numpang lewat menuju Popayan dan lagipula bensin udah sekarat malah bisa makin gawat urusan ini. Tak berapa lama terlihat ketua yang jaga portal ini ijinin saya lewat, dan terjadi lagi 20-an km kedepan ada portal lagi di kampung lain lagi. Tak ada pilihan, saya coba nego dengan tersenyum walau bahasa Spanyol saya kurang bagus tapi untunglah mereka mau mengerti dan ijinin saya melintas. Di tengah kekacauan ini saya ketemu pom bensin yang teryata tutup karena stok bensin habis menipis tapi dibantu warga sini jadinya si Rumba bisa dapat kebagian besin untuk bisa nyambung sampai Popayan. Selama perjalanan kesana setiap 20-an km bakalan ketemu blokade jalan. Bahkan ada area dimana saya menunggu 2 jam baru diijinin lewat dan ada juga pas saya melintas pas portanya dibuka. Akhirnya sampai Popayan hampir malam hari dan saya cepat-cepat cari penginapan karena berkeliaran malam hari disini sangat tidak aman.


Hari berikutnya saya putusin buat motong rute lewat area hutan taman nasional dan pegunungan menuju Neiva. Sebetulnya tujuan saya mau ke Bogota. Kalau lihat jalan utama harusnya ke arah Cali dari Popayan tapi tidak disarankan sama warga karena bakalan ketemu lebih banyak blokade jalan dan lebih rawan buat orang asing melintas daerah sana. Nah rute lewat Neiva cenderung lebih aman dan karena pom bensin masih belum ada bensin kahirnya ketemu yang jualan eceran di pinggir jalan, kaget juga dengar harga per galon 30.000 pesos (sekitar 150 ribu Rupiah) dimana harga asli di SPBU per galon 7000-an Peso (sekitar 30 ribu rupiah) tapi gak ada pilihan, bensin di tangki harus penuh karena masih ada 260 Km atau 6 jam-an lagi ke arah Neiva. Memang perjalanan membelah hutan dan pegunungan menuju Neiva ini sepi banget, dan jalan gravel separuh perjalanan tapi enjoy banget dengan pemandangannya dan area perkampungan yang ramah, banyak perkebunan kopi saya lewati, ya memang Colombia salah satu penghasil kopi terbaik di dunia juga. Dan pas udah ketemu jalan raya di Rute 45 menuju Neiva malah bensin udah mulai tersedia lagi di SPBU dengan harga normal tentunya.


Gak jauh dari kota Neiva ke arah utara saya kunjungi Desierto de la Tatacoa buat melihat landscape zona gersang kedua terbesar di Colombia yang unik. Tapi berada di gurun Tatacoa ini panasnya minta ampun, tengah hari bisa sampai 50°C jadinya paling enak nongkrong sore hari disini biar agak adem. Nah dari sini masih ada sekitar 290 Km lagi ke arah Bogota atau sekitar 6 jam berkendara. Tinggal ngikutin rute 45 dan blokade jalan yang saya temui tinggal sedikit dan yang terpenting udah gak kesusahan cari bensin. Jalan menuju Bogota juga lumayan asik, penuh kelokan dan tanjakan. Maklum Bogota berada pada ketinggian 2630 mdpl jadi kota tertinggi ke 3 di dunia setelah La Paz & Quito. Cuma yang bikin gak enak di Bogota selain macetnya yang lumayan parah, juga cuaca di kota ini bisa berubah kapan aja, tadinya panas tau-taunya bisa hujan makanya terlihat banyak orang suka bawa payung disini atau yang motoran udah standby sama jas hujan.


Di Bogota saya dapat undangan makan siang bareng Duta Besar KBRI Bogota Pak Priyo bersama Staff KBRI lainnya di Wisma Indonesia dan di kesempatan ini juga saya di interview tentang petualangan bermotor di Amerika dari Caracol TV (Stasiun TV Nasional Colombia). Karena si Rumba a.k.a Honda Africa twin tungganganku udah waktunya servis dan pas banget ada dealer Honda di Bogota Honda Dream dan motorku ditangani mekanik handal dan profesional dari Honda tentunya.


Colombia menjadi negara terakhir yang saya jelajahi di Benua Amerika Selatan dan dari Bogota saya mulai prepare untuk kirim motor ke Central Amerika tepatnya di Panama City.

Ini karena belum adanya jalan terhubung antara Colombia dan Panama karena hutan Darien Gap. Jadi saya bakalan berpisah dulu dengan Rumba untuk saat ini.


Salam Adventure.




You Might Also Like: